Kadis PU dan Tata Ruang Inhil Akan Terus Dorong Perbaikan Jembatan Rusak Sungai Piring

Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil), Illyanto

Nusaperdana.com, Indragiri Hilir - Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil), Illyanto menyatakan akan terus mendorong dilaksanakannya perbaikan terhadap jembatan rusak di Sungai Piring, Kecamatan Batang Tuaka yang sempat menyita perhatian publik.

Menurut Illyanto, jembatan di Sungai Piring yang menjadi kewenangan pihak Pemerintah Provinsi Riau memang sudah sepantasnya mendapatkan perbaikan. Illyanto mengakui kondisi jembatan di Sungai Piring sudah sangat memprihantikan.

"Kita teruslah menggesa, mendorong pihak provinsi untuk melaksanakan perbaikan karena memang itu harus ditangani oleh dana provinsi (APBD Provinsi Riau, red)," ungkap Illyanto di ruang kerjanya Kantor Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang Kabupaten Inhil, Tembilahan, Jumat (24/1/2020) pagi.

Dengan kondisi jembatan yang memprihatinkan dan cenderung berpotensi  membahayakan masyarakat penggunanya, diungkapkan Illyanto, bukan tidak mungkin bagi Pemerintah Kabupaten Inhil melalui Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang untuk mengambil alih pekerjaan perbaikan jembatan tersebut.

"Namun, kalau kita (Pemkab Inhil, red) yang ambil alih, dana anggaran perbaikan yang berasal dari APBD Kabupaten Inhil itu harus dihibahkan terlebih dahulu," ungkap Illyanto.

Kendati memungkinkan, dikatakan Illyanto, jika melihat kemampuan anggaran daerah Kabupaten Inhil saat ini, Dia pesimistis perbaikan jembatan Sungai Piring akan dapat dilaksanakan menggunakan APBD Kabupaten Inhil ditengah kebutuhan dana untuk kegiatan prioritas Pemerintah Kabupaten Inhil yang masih banyak belum terpenuhi.

"Dan yang paling penting, kewajiban APBD kita harus selesai dulu. Sekarang (dana, red) yang untuk menangani kewajiban kita saja masih belum cukup. Apalagi untuk mengambil alih pembangunan, dalam hal ini jembatan di Sungai Piring yang seyogyanya menjadi kewenangan Pemerintah Provinsi Riau," tukas Illyanto.

Camat Batang Tuaka, Marpoyanto SKom, MSi

Kendala Pembebasan Lahan

Camat Batang Tuaka, Marpoyanto SKom, MSi mengungkapkan, kendala yang dihadapi untuk merealisasikan perbaikan jembatan Sungai Piring salah satunya adalah persoalan pembebasan lahan selain tentang dana anggaran.

"Kami sudah usulkan tiap-tiap tahun perbaikannya. Anggaran belum disetujui. Kami juga kewalahan dengan soal pembebasan lahan karena rumah masyarakat berdempet di sekitar jembatan," papar Marpoyanto.

Marpoyanto menjelaskan, jika pemerintah menginginkan perbaikan jembatan Sungai Piring, akan banyak rumah warga yang dikorbankan nantinya.

"Yang perlu dipikirkan adalah solusi untuk merelokasi rumah warga di sana. Paling tidak ada 4 rumah yang harus dirobohkan kalau mau memperbaiki jembatan," tutur Marpoyanto.



  

[Ikuti Nusaperdana.com Melalui Sosial Media]



Tulis Komentar